Berdasarkan referensi atau pendapat pakar

Berdasarkan referensi atau pendapat pakar

Berdasarkan referensi atau pendapat pakar

Berdasarkan referensi atau pendapat pakar

Cara ini dilakukan dengan tehnik variabel tersebut dikategorikan berdasarkan referensi terdahulu atau pendapat pakar atau hasil penelitian terdahulu. Misalnya variabel pengetahuan dapat dikategorikan berdasarkan pendapat atau teori yang dikemukakan oleh Nursalam, yaitu pengetahuan baik jika jawaban benar 76%-100%, sedang jika jawaban benar 75%-56% dan pengetahuan kurang jika jawaban benar < 56%. Variabel pendidikan berdasarkan depdiknas/sisdiknas dikategorikan menjadi pendidikan tinggi jika tamat Perguruan Tinggi, menengah jika tamat SMA/sederajat dan rendah jika tamat SD/SMP/sederajat.

Berdasarkan nilai mean dan standar deviasi

Cara ini dilakukan dengan menggunakan nilai mean dan standar deviasi sebagai cut of pointnya. Misalnya umur dapat diubah menjadi 3 kategori dengan menggunakan 1 SD , yaitu kelompok I : < mean – SD, kelompok II antara mean-SD dan mean + SD,  kelompok III > mean+SD. Kalau ingin 4 kategori gunakan 2 SD dan seterusnya.

Berdasarkan nilai cut of point

Cara ini dilakukan dengan menggunakan nilai cut of point, biasanya nilai mean atau median . Cara ini sering juga disebut dengan pengkatagorian variabel dengan metode statistik normatif. Cara ini lebih mudah terutama untuk pemula saat mereka menggunakan uji chi square. Seperti dikemukan diatas bahwa pada uji chi square dengan program SPSS, variabel independen yang kategori datanya berbentuk 3 (tiga) kategori tidak bisa keluar nilai OR (odd rasio).

Untuk itu variabel independen tersebut dapat diubah atau disederhanakan menjadi dua kategori dengan tehnik statistik normatif. Misalnya variabel pengetahuan bisa dibuat menjadi 2 (dua) kategori dengan nilai cut of point mean/median, yaitu pengetahuan cukup jika x > mean/median, dan pengetahuan kurang jika x <= mean/median. Variabel pendidikan disederhanakan menjadi : pendidikan tinggi jika tamat SMA- PT, dan pendidikan rendah jika tamat SD-SMP/sederajat. Batasan ini mungkin mengacu kepada wajib belajar 9 tahun yang dicanangkan oleh Kemendikbud ( PP 47/2008).

Sumber : https://busbagus.co.id/